Uneasiness

Pernahkah anda merasakan kalo sepertinya anda hidup sendiri di dunia ini? So deeply alone, by yourself and so unwanted. So lonely as if no one in the world cares about you anymore.

Salah satu teman saya saat ini sedang mengalami gejala tersebut. Dia merasa bahwa dia hidup sendirian, jauh dari keluarganya [1], jauh dari teman – teman dekatnya (atau setidaknya mereka adalah orang – orang yang dia sangka sebagai teman dekatnya). Salah satu therapist yang pernah memberikan therapy tentang depresi [2] berkata bahwa salah satu cara untuk mengatasi rasa depresi itu adalah dengan mencari orang yang bisa me-reach out and pull you out dari jurang depresi tersebut. Orang – orang dekat yang bisa mendengarkan semua keluh kesahmu, bisa memberikan rasa comfort buat kamu, bisa menenangkan ombak – ombak di dalam jiwamu yang sedang berdebur kencang (puitis dikit nie) dan akhirnya bisa membuatmu tertawa gembira kembali. Orang – orang terdekat ini biasanya adalah saudara, orang tua atau teman – teman terdekatmu (or pacar kalo udah punya pacar) [3].

Kadang orang yang mengalami depresi berat sangat sulit untuk memahami konsep we are born for a reason karena mereka memiliki kecenderungan untuk memandang segalanya dari segi negatifnya saja. Dia merasa insecure and unwanted. Lama – kelamaan merekapun akan terperosok semakin jauh ke dalam jurang depresi itu sampai mereka mencapai titik terendah dalam hidupnya. Kalo mereka sudah mencapai titik terendah ini, hanya butuh one moment of weakness for them to do the unthinkable like hara-kiri for example.

Sayapun tidak tahu bagaimana caranya membantu teman saya tersebut. Saya hanya bisa berdoa semoga depresinya cepat bisa dia atasi. Bersabarlah kawanku. Be strong and be brave karena semua badai yang menerjangmu pasti akan berlalu suatu saat nanti dan setiap badai itu akan membuatmu lebih kuat nantinya.

*thanks sissy for the inspiration*

[1] Kebetulan dia juga bukan dari US

[2] Saya mendapat depression therapy setelah salah seorang teman kerja saya bunuh diri karena depresi

[3] Saya pernah berkata bahwa saya kangen banget dengan Bali pada saat saya chat dengan salah satu acquaintance saya, dia langsung menjawab “ya pulang aja ke bali”. Damn, that’s the most senseless answer I’ve ever heard. Well he’s just an acquaintance anyway, we were not that close before and probably will never be. Orang seperti ini tidak akan pernah bisa menjadi orang yang me-reach you out karena dia tidak mengerti kondisi dan situasi anda sama sekali.

29 thoughts on “Uneasiness

  1. walah sama banget😀 sekarang aku lagi dalam fase ini😀 apa memang tergantung usia ya?

    sama persis gejalanya. dan aku lagi terperosok dalam jurang kenistaan😀 berlebihan banget ndak sih.

    berhubung lagi di jepang, di mana bunuh diri sangat lah wajar. apa bunuh diri aja kali ya?

    orang2 sini juga ndak bisa diharapkan.

    [2] ada ndak ya depression therapy di sini?

    [3] solusi itu memang standar. jadi ya wajar saja. aku pikir sih ndak perlu trus dijudge ndak bisa jadi teman dekat. cuman kalo diliat dari kalimat nya sih harus nya bisa diubah.

  2. wadow suna juga mengalami gejala yang sama ya?kayaknya usia juga menjadi faktor kayaknya seh. kadang kita mikir, damn udah setua ini umur kita tapi pencapaian (pencapaian disini bisa saja masalah keuangan, kedudukan, pribadi like pacar or istri) kita kok baru segini seh.

    jangan sand. bunuh diri ga nyelesein masalah kok. yah, sayangnya suna di jepang seh ya. jepang emang gila seh bunuh diri e. but again, bunuh diri ga nyelesein masalah kok.

    orang disana ga bisa diajak curhat or cerita – cerita gitu ya sand? senseless semua orang disana ya?

  3. gimana ya. cita2 sejak kecil udah tercapai😀 trus ndak ada tujuan lagi. jadinya ya mati pun … sepertinya juga ndak masalah.

    di sini ada istilah istilah menarik “tokyo sabaku” = “tokyo desert”. banyak orang tapi cuma fatamorgana. individualis. semua orang berjuang sendiri2 demi hidup. kayaknya lebih parah daripada jakarta.

    alhasil, orang nya ya dingin2 semua. tapi mereka sendiri bilang “pemalu” bukan “sombong”. tapi terasa sama saja.

  4. yah, bikin cita – cita baru donk sand. btw me juga ga ada cita – cita ni hahahaha … ga jelas gini. kayak perahu kecil di tengah samudra gitu deh. terkatung – katung ga jelas arah tujuane.

    hmm wah parah juga ya berarti disana. terlalu napsu bekerja ya sampe ga berasa hidup gitu ya? soale aku denger di Jepang, kerja tu ampe siang – malam gitu kerjanya. gile – gileanlah katanya kerjanya disana. beneran gitu ya? yah, jadi kerasa banget seh lonely e ya.

    kalo disini, bule seh mereka baik – baik. cuman aku ampe sekarang belum bisa totally adjust ama gaya hidup orang disini e. susah emang jadi orang desa …

  5. masalah jam kerja sih bener2 tergantung sama perusahaan. denger2 dari senior2 lab yang dah kerja, jam kerja sih normal. lembur pun ndak sampe larut. tapi entah juga ya soalnya blom pernah kerja di sini.

    kerja sampe malem itu kadang memang karena dateng nya siang. jadinya kalo mo kerja efektif sih harus nya bisa normal.

    well, di sini orang2 juga baik2. tapi ya gitu “di luar” saja. di sini ada istilah nya juga “tatemae” = basa basi. dan memang dah jadi budaya. dan semua orang juga tau kalo basa basi. jadi kita tidak tau dalemnya.

    teruskan posting kayak gini win. aku seneng bacanya. posting berbobot.🙂

  6. ooo flexible gitu juga ya jam kerja e. aku juga seh disini flexible asal muncul 8 jam sehari. so aku jam 5an gitu udah kabur deh dari kantor hehehe … rencana mau kerja disana nanti suna? ato gimana?

    sama euy. aku juga ga tau isi didalamnya orang kayak gimana. soale disini juga budaya basa – basi e kental banget. cuman ya ga tau aslinya kayak gimana. cuman emang temenan dekat itu agak susah seh kecuali memang ama orang itu udah agak lama (dan biasanya lebih lama daripada kalo nyari temen dekat di indo seh).

    kyahahaha … postingan berbobot. nanti sekali – sekali postingan ga mutunya dipost juga, selingan n biar ga terlalu berat di timbangan hehehehe …

    guzand tu udah mulai protes suna hahahaha …

    ga kurang tidur juga seh guz. lebih ke feeling seh kalo aku bilang ya hehehe … kurang tidur biasanya efeknya kayak hangover gitu kayaknya seh dan yang pasti besoknya jadi ngantuk berat hahahaha …

  7. beh, aku yakin aku ga jawab gitu pas kamu bilang mo balik ke bali. Aku kan bilang “Tujuanmu apa sebenarnya?”

    Sesama hikikomori (ato setidaknya mantan hikiko) ngerti lah aku maksud pernyataanmu bilang “Pengen pulang”. Kochira koso alnya.

  8. hahahahaha … mecanda kok ngock. piss piss … you are one of my best hikikomori friend out there. sesama hikiko tidak bole saling menyalip hahahaha …

    • Bagus kok Win (mode promosi). Dulu ngikuti tiap minggu :))

      Ada episode yg ngebahas bunuh diri dgn kesimpulan bunuh diri itu menyusahkan orang lain yg ga bunuh diri (yg berada di sekitar lokasi) :-p

      Sontreknya yg keren tu Puru puru rin.

  9. Ada dimana ya pelem e guz? Emang bunuh diri itu nyusahin orang lain kok. Tapi kan emang itu tujuannya hahahaha … Sengaja bikin orang susah hahahahaha …

  10. wah2 di sini jg rame ni.. kalo banyak yg komentar sama postingannya win artinya banyak yg “depresi” atau “pernah depresi” hehehehe…

    ih gak nyangka ada commentnya sandy…. ayo semangat di negeri sana!😀

  11. btw, melanjutkan commnetku di fesbuk mu win,

    kalo lg di kondisi “depresi” (= kehilangan tujuan hidup, atau sedih, atau yg mirip2), paling enak tuh, coba mencari kegiatan sosial…

    coz dulu aku pernah, ikut bantu2 jd sukarelawan lah di klinik sosial.. kerjaannya simple, berdoa buat pasien di sana, kadang2 ada jg pasien yang cerita (curhat).. biasa, kasus sakit yg karena stress.. ujung2nya pasien curhat…

    nah enaknya berkegiatan sosial gini, biasanya kita jd gak terkurung di dalam pikiran2 kusutnya kita sendiri.. lebih melihat ke luar, dan pelan2 sih aku jd sadar, ooo.. orang lain jg ada yg punya masalah, orang lain jg ada yang kurang beruntung… jd ujung2nya baru deh kita bs menghargai hidup yg kita punya skrg…

    semoga bisa jd inspirasi buat teman2 yg lain ya ^o^

  12. hehe.. gak harus kerja volunteer kok.. tp ya pokok-e kerja yang membuat kita terlibat dengan banyak orang..

    kalo kerja kan rata2 kita terlibat dengan orang tp tidak ada relasi yang terbangun.. ya ada sih tapi relasi kerja aja gitu… bukan relasi temen…

    syukur kalo di t4 kerja/ kuliah banyak temen deketnya, tp biasanya sih rekan kerja ya rekan kerja, rekan kuliah ya rekan kuliah… jd harus punya t4 lain untuk berkegiatan dan mencari temen..

  13. cel, introvert e kadang ada yang aku ga ngerti hehehe …

    san, kayaknya aku terlalu hikiko deh ya. hari minggu or sabtu, ngendon dah dari pagi sampe pagi berikutnya dirumah hahahaha …

  14. hore..banyak pengikut komik kita nih.. makasiy semuanya..

    wah, ada yang ngebingungin ya komiknya, win? kita suka nge-review sih ,kira2 komik yg dibuat ini ngerti gak orangnya kalo baca..
    moga2 selalu bisa dimengerti yah ^o^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s