Pemilu

Wah kali ini mau memberikan sedikit perbedaan antara pemilu disini ama pemilu di Indo aja deh daripada ga ada yang ditulis sama sekali. Well, ini cuman berdasarkan pandangan saya saja terhadap fenomena pemilu ini.

Perbedaan pertama adalah kalo disini pemilu ga pake libur tapi kalo di Indo pemilu itu libur hehehehe … Kalo jadi murid / pegawe negeri pasti senang dah kalo pemilu soale kan lumayan bisa nambah libur dari sekian puluh liburan yang ada di Indo. Btw libur pemilu cuman sehari aja kan?

Kedua, kalo pemilu disini semua orang menyarankan orang lain untuk datang dan menggunakan hak pilihnya tidak peduli sapapun yang mau dipilih karena tiap suara itu bisa membawa perbedaan. Kalo di Indo, orang – orang disarankan untuk datang dan menggunakan hak pilihnya tapi “dipaksa” untuk memilih salah satu pihak oleh oknum – oknum tertentu.

Ketiga, kalo pemilu disini para calon akan melempar program – program mereka kepada publik, baik lewat debat terbuka, orasi – orasi, iklan – iklan (tipi, radio atau koran). Anak – anak muda dan orang – orang tuanya mendengarkan dan berusaha memahami apa program yang cocok buat mereka. Debat terbuka sering sampai amat sangat sengit sekali. Orasi – orasi sering disertai dengan upaya untuk menjatuhkan lawan politik dengan menyebutkan kejelekan mereka. Sama halnya dengan iklan – iklan, menampilkan program dari salah satu calon dan berusaha menjatuhkan lawan dengan bahasa yang amat sangat vulgar sekali.

Kalo pemilu di Indo, para calon akan melemparkan semua tai kebo-nya ke orang – orang. Tai kebo yang ga jelas juntrungannya kemana. Anak – anak mudanya tidak mendengarkan dan tidak peduli dan tetap sibuk dengan urusan masing – masing. Orang tuanya sibuk mencari nafkah buat keluarga. Tidak ada upaya signifikan dalam menjatuhkan lawan politik.

Keempat, pemilu disini orang – orang pada saat kampanye akan membeli attribut partai dan calon sendiri. Orang akan membeli attribut obama, bendera obama dll. Kalo di Indo, ikutan kampanye karena bisa dapat baju gratis, makan siang gratis dan uang 15k. Ajak aja seluruh keluarga biar ga usah masak lagi … Serbuuuuuu !!!!

Kelima, kalo disini kampanye orang akan mendengarkan orasi dengan sesi tanya jawab dengan si calon. Kalo ingin mengenal si calon, maka datanglah ke sesi kampanye si calon dan bertanya. Kalo di Indo, masak kampanye isinya turun ke jalan, naik motor ngambil seluruh ruas jalan biar orang lain ga bisa lewat, bawa motor dengan gaya kayak sedang slalom di jalan, pencet klakson terus biar rame, kibarin bendera biar semua orang tau TAMPANG si calon tapi ga ngerti program e dia apaan.

Keenam, kalo disini kampanye para calon bersilat lidah, adu wawasan, program dan solusi – solusi yang ditawarkan buat masalah yang sedang melanda. Kalo di Indo kampanye, kirim aja nasi bungkus dan uang 15k, dijamin bakalan rame dah kampanyenya. Mereka siap teriak – teriak dan si calon ga perlu ngejawab apa – apa dari para peserta kampanye biar ga keliatan BEGO-nya dihadapan semua orang.

Well, kalo masih kayak gini, apa masih perlu kita ngadain pemilu? Kenapa ga duit pemilu dipake buat yang lain aja? Maaf kalo sedikit harsh kata – katanya.

12 thoughts on “Pemilu

  1. Kalo di Indo bakal gede-gedean pasang bendera partainya, ga peduli ukurannya yang segede dinosaurus itu bisa membahayakan orang, karena kadang cuma ditopang sepotong bambu yang ga sesuai dengan besarnya bendera. Mana design gambar partainya gitu-gitu aja nyaris seragam, halooo cari banner designer dong🙂 Trus bakal banyak foto narsis di pinggir jalan dari caleg-caleg, capres-cawapres dan ca ca yang lain. Dengan senyum dibuat-dibuat, dengan wajah yang diputihin dengan photoshop. Ternyata caleg pun percaya, putih itu cantik huehehe
    *wah jadi yang pertama komen

  2. sebenarnya ada lagi satu mbok hahahahaha … pemilu di amerika, yang ribut – ribut malah orang Indo tapi pemilu di Indo, kelakuannya malah kayak yang diatas itu hahahahahaha …

  3. eh Win, ada lagi, kalo di sini kampanye nya pake artis2, trus pertunjukan dangdud yang asoy geboy gitu tuh🙂 mungkin karna beda sasarannya kali yah..
    jadi Winyo kapan mo merebut tropi nih? *tiba2 OOT*

  4. Btw, akhirnya si Obama menang. Banzai! Banzai! (aslinya se nggak ngaruh apa2 :p)

    Kemarin sebelum “penyoblosan” nonton the Simpsons s20ep4 yang edisi Halloween tea, ternyata si Homer milih Obama, tapi elektronik voter-nya nggak mau. Tadi siang pas diumumin kemenangan Obama, temen saya bilang “Homer aja milih Obama, gimana nggak menang”. Hahaha.

    Ikutan OOT, iyo Win, kapan ne dikau merebut medali (eh tropi) itu?

  5. weleh…weleh.. ternyata banyak ya bedanya? kalo dicari lagi sepertinya akan lebih banyak lagi.

    btw, tai kebo dibawa-bawa juga.. tapi lumayan juga kalo banyak bisa dijadiin kompos. daripada bawa yang kuning2 ngambang di sungai **wataauuuu

    yah orang Indonesia, yang penting perut isi. siapapun pemimpinnya, yang penting asap dapur masih tetap ngebul dan asap knalpot masih tetap ngebulin muka loe… wekekeke

  6. ben besik! sengan menangnya obama, sepertinya orang2 di sini sibuk banget buat membangga-banggakan dia, cuman karna pernah jadi anak menteng kurang lebih 3-4 taon. media masa sibuk memberitakan masa kecilnya ketimbang arti perubahan yang dia bikin di amrik sana!

  7. @bli wira: hehehehehe … kan orang indo suka dengan luar negeri bli. lebih bergengsi katanya hahahaha …

    @ngoni: hehehehehe dangdut kan is the music of my country hahahaha … ngoni duluan deh. kan saya maunya piala tetap

    @bli anton: hahahahaha sorry bli, saya udah kena black list. ga boleh jadi caleg hahahaha …

    @guzand: ga ada efek e guz. btw kalo menang si mccain, si palin yang bakal jadi presiden. soale kan mccain bentar lagi juga mati hahahaha … *gitu joke orang disini*

    @acen: bukan ne keto cen. negara kita to belum mencapai tahap mandiri. butuh pemimpin yang bisa memberikan arah, tapi bukan pemimpin yang otoriter lo ya. kalo ngasi arah dengan otoriter mah jaman suharto hahahaha …

    @bli pande: tiang ten berbakat bli. cukup jadi petani gen tiang nanti …

    @bli sur: bwahahahaha … to mula tipikal media di indo bli.

    @bli ahmad: wah sapa yang marah – marah ama malingsia ya? saya ga ikut – ikutan kok hahahahaha …

  8. Kalau di Amrik sana memang calon2 pemimpinya memang memperjuangkan hak2 rakyatnya dg ide2 yg cemerlang presidennya aja sudah ke 44,tapi kalau di negara kita calon2nya itu2 saja old timer melulu dan ini repotnya saling kritik melulu dan kalau dia punya ide paling banter bikin partai lagi sampai jumlah partai ikut pemilu 44 partai,,,buntut2nya idenya itu2 doang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s