Kerja

Wah senang sekali rasanya bisa ngobrol lagi sama Ibu n Bapak tercinta hehe … Sudah beberapa hari ini ga sempat nelpun ke rumah dan tadi rasanya puas banget bisa ngobrol lama ma mereka berdua. Kita seperti biasa ngobrol ngalor ngidul mulai dari keadaan orang – orang rumah, keadaan desa, keadaan Bali dan sekitarnya dll etc …

Satu topik yang menarik yang sempat kita obrolin tadi adalah terjadinya peristiwa kemalingan di banjar saya, Banjar Dangin Jalan. Ini adalah kedua kalinya saya dengar peristiwa kemalingan yang terjadi di banjar saya selama beberapa tahun terakhir (diluar orang – orang yang sempat berusaha mencuri pratima di salah satu pura di banjar saya ya). Peristiwa kemalingan yang terakhir terjadi di banjar saya dilakukan oleh salah satu krama banjar sendiri sebenarnya dan untuk peristiwa kali ini pun dicurigai pelakunya adalah orang dalam juga.

Saya jadi penasaran kenapa ya orang di daerah saya tiba – tiba kepikiran untuk jadi maling saja? Kenapa orang ga mau bekerja keras saja untuk mendapatkan uang yang mereka butuhkan? Kalo menurut saya orang itu suka milih – milih kerjaan yang mereka mau dan kalo ga nemu yang mereka suka mereka cenderung memilih untuk ga bekerja (maaph ini mungkin sedikit absurd tapi saya memang liat kayak gitu kenyataan di daerah saya). Kalo mereka ga milih – milih sebenarnya banyak kerjaan yang bisa mereka lakukan kok.

Saya ingat betul dulu saya, ibu dan bapak saya kemana – mana jadi buruh buat nanem padi hanya demi upah beberapa ribu saja. Setelah pulang sekolah dan makan siang, sekitar jam 2an, kami berangkat ke sawah orang yang nyewa kami. Waktu itu kami punya sekehaa nanem padi yang jumlahnya 8 – 9 orang. Kami bekerja dari jam 2an itu sampe matahari ilang di barat sana. Kerjaannya memang berat (pinggang dijamin dah rasanya kayak udah mau patah aja) tapi saya senang kok karena itu uang hasil keringat saya sendiri.

Saya juga masih ingat saya dulu dan teman – teman saya (Kacrut dan Kadek) kita selalu ngukir (memahat) guci sepulang sekolah. Walaupun kita cuman dapat 1500 tiap dua hari, tapi kita senang kok karena itu hasil kita sendiri yang susah – susah bekerja. Kok anak muda sekarang susah banget yak dikasi tau. Punya sawah mbok ya digarap tho ya. Yang ada malah sawah dijualin terus dibeliin mobil ato buat benerin rumah biar keliatan kayak orang “wah” hidupnya. Hasil kerja mbok ya ditabung buat bekal anak – istri besok kalo lagi paceklik nanti. Yang ada malah hasil kerja dibeliin togel (asli dah orang – orang goblog yang beli togel itu) ato buat beli arak terus mabuk – mabukan.

Jadi orang mbok ya matilesang raga (apa ya matilesang raga ini basa indo e). Sadar dirilah dikit jadi orang. Ntar kalo jadi orang udah kebingungan duitnya mau dibeliin apa lagi barulah boleh berfoya – foya hidupnya (jangan lupa ama keluarga juga lo). Kalo belum kebingungan kayak gitu ya hidup yang biasa – biasa aja lah. Ayo semangat memajukan taraf hidup kita dengan cara yang benar … Semangat …

6 thoughts on “Kerja

  1. Duh jadi nostagila ne Win kalo ngomongin persawahan ;))

    Hmm..😕
    Kadang maling mah udah jadi kebiasan (alias jadi klepto), meskipun maling2 kelas kampung ini punya resiko besar kalo ketangkep. Bisa nyawa taruhannya.

  2. @kak guzand: benar sekali. kalo ngerampok di desa dan ketahuan dijamin bakalan babak belur dah. semoga mereka cepat dapat kerjaan yang bener dan brenti maling.

  3. masa kecil bahagia kamu ternyata win. setidaknya ada kenangan yang bisa kamu ceritakan kemudian.
    menanam padi, dari siang sampai matahari tenggelam, lama juga ya? berarti luas banget sawah yang musti ditanami.
    plus mahat guci, ada dasar seni juga? hehehe trus dasar makan banyak to uli dije win? hehehhe

    kalo aku dulu, paling sering pulang sekolah disuruh ngasih minum sapi, berhubung tinggal di “rumah tua” masih bersama kakek nenek. habis ngasih minum, masih harus menggembala (ngangon) atau cari rumput. jaman2 dulu, jelas rada kesel karena masih seneng2 maen, tapi disuruh seperti itu. tapi anehnya, sekarang ini, aku merindukan kegiatan itu. weird…

    seperti kata bung napi,
    kejahatan bisa timbul bukan hanya karena niat, tapi karena kesempatan.
    mula jamane jani suba jaman kali

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s