Kok Bisa Maju

Intermezzo dulu dikit. Sebuah gempa yang mengerikan terjadi di China hari senin siang jam 2.28 waktu setempat. Pas baca beritanya lagi saya kaget banget. Awalnya saya baca di koran, korbannya cuman 21 orang tapi saat ini hampir korban tercatat di angka 10,000 orang dan mungkin masih akan bertambah lagi mengingat banyaknya korban yang masih terkubur hidup – hidup diantara reruntuhan bangunan disana. Cara mati yang paling ga enak banget, terkubur hidup – hidup dan mati pelan – pelan, mengerikan banget dah. Gini ini kalo mother nature udah mulai menunjukkan kuasanya, gak bakalan bisa dilawan dah …

Sebenarnya hari ini pengen sedikit share tentang attitude disini yang menurut saya penting untuk kita tiru. Ini sebagai jawaban atas pertanyaan bli Made Devari yang bertanya kenapa saya jarang menulis hal yang amrik related hehehe … Ini sebenarnya diawali oleh posting bli John Black di milistnya BBC yang bercerita tentang mengapa amrik bisa maju.

Bli John Black ngepost tentang bagaimana di amrik setiap orang bisa memiliki mimpinya sendiri-sendiri tanpa dibatasi oleh sistem politik, sosial, dan lain-lain serta bagaimana setiap orang didorong dan dibantu untuk mewujudkan mimpi – mimpinya itu terutama dari sisi finansial dan hukum. Mungkin ini yang disebut dengan an american dream kali ya disana, sayapun kurang tau hehehe …

Tapi ada beberapa hal lain yang menurut saya yang juga membantu orang untuk memiliki dan mampu mewujudkan mimpi – mimpinya itu. Salah satu yang menurut saya yang sangat penting adalah apresiasi orang yang sangat besar terhadap usaha seseorang walaupun usaha orang tersebut nampak tidak signifikan dan ga penting (kalo menurut pandangan saya). Hal – hal yang di rumah (Indonesia) menurut saya akan mendapat kata – kata seperti:

Yah, cuman segitu aja bla bla bla
Ngene thok tha? bla bla bla

tidak akan dianak tirikan dibanding dengan jika kamu melakukan hal – hal yang besar. Kamu tetap akan mendapatkan kata – kata:

Great jobs
Great work
Excellent work
You’re proposal is really interesting

Sebagai orang normal, yang manakah yang lebih kamu pilih? Yang pertama ato yang kedua? Saya yakin semua akan memilih yang kedua. Kebayang donk kamu ngerjain sesuatu yang menurut kamu kecil tapi tetap mendapatkan apresiasi setinggi itu. Hal inilah yang menurut saya perlu kita pelajari dari orang – orang di luar sana. Berikanlah apresiasi terhadap orang lain betapapun besarnya ato kecilnya karya / pekerjaan yang dia lakukan.

So berikut adalah hal – hal yang menurut saya pantas untuk kita tiru (sejauh ini):

  • Bersikap terbuka terhadap kritikan no matter how bitter kritik yang kita terima tersebut asalkan kritikan tersebut sifatnya membangun.
  • Berikanlah apresiasi terhadap orang lain no matter how big or small karya / pekerjaan orang lain tersebut.

Udah ah, ngantuk banget ni. Sorry kalo postnya rada – rada ngawur dikit kata – katanya. Maklum mata udah 5 watt gini hehehehe …

25 thoughts on “Kok Bisa Maju

  1. aduh win sumpah dech tulisannya bagus banget, meskipun dengan mata 5 watt tulisan ini masih enak dibaca ….

    dan kalo judulnya koq bisa maju jawabanku cuma atu karena dimajuin bukan dimundurin *ngawur set mode ON*

    met tidur winnnnn

  2. Great jobs win, pake mode mata 5watt aja udah gini tulisannya, apalagi yg 1000watt,hehehe
    Kadang kala ucapan apresiasi yg kita anggap biasa aja namun dari hati yang paling dalam (ciee), memberikan efek yang jauh lebih baik dan konstruktif.

  3. mental kita sudah terbiasa dicekoki dengan kebiasaan2 yg selalu cenderung ga nganggep orang lain, boro2 mengapresiasi.

    mungkin bisa dimulai dengan menghargai diri sendiri dulu kali ya.

    great post win🙂

  4. Win,,mana ada di rumah ngasi support sama tetangga karena majunya seseorang,,,karena berbussinessnya maju
    malah di jelek2kan/istilahnya disakitin biar sampai mati,,,disukik huaahahaaaa,,,ini kali mental kita irihati masih sedalam lautan selatan noEsa,,,kakakakakakekekee

  5. Orang2 di Jepang selalu bilang great, smart dll dll di depan seseorang yang telah berusaha keras. meskipun dalam hati belum tentu😀

    dan orang yang dipuji pasti akan selalu merendah … “ah ndak kok….”. dan ini sudah template😀

    dan ada satu kata yang menurut ku sangat enak didengar “otsukare!”, “otsukaresama!” ato “gokurosama!” yang merupakan apresiasi terhadap suatu usaha atau pekerjaan.

    dan satu kata lagi yang membuat orang jepang brutal terhadap pekerjaan/motivate yaitu kata “gambare”, “gambaru”, “gambatte” dll dll … mereka entah kenapa selalu mengucapkan kata itu untuk membangkitkan semangat …. mungkin tidak ada kata yang lain😀

    semangat win!

  6. Setuju banget Win, disini kalo ‘kerjaannya gede’ a.k.a ‘duitnya gede’ baru dapet pujian. Begitu ‘kerjaannya kecil’, biar kata sebetulnya cukup penting, dapet kata ‘Oooo…’ aja dah mending, daripada dibilangin ‘cuma segitu ?’. Ups, sori pengalaman pribadi.
    Btw, nice posts, I really mean it. Not everyone can give me a different view about something. Gambatteru yo Win san !!! (semoga saya nda salah tulis, kalo salah punten pang editkeun nya)

  7. 2 bait terakhir itu sungguh menggugahku win hik hik hik terima kasih telah mengingatkan kebejatan hidupku ini hahahahahahahahahahhahah

    dek dek ling..suwut kedek ye ngeling😛

  8. Well, terlepas dari mungkin mereka di amrik begitu.. sebenernya semua bergantung pada individu masing2 apakah dia menerapkan sistem “carrots & sticks” yang berimbang.. dimana pujian dan teguran juga harus adil.

    Tanpa pujian semua orang pasti akan lelah didera makian.. dan counter-productivelah mereka.. begitu juga sebaliknya.

    In short, aim high for your dreams and let no reason steal them from you.. challenges are there to make one a better person. May it be Americans and/or Indonesian – be the better person/personality.

    Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari Afrika Barat
    ————–
    PS: Ohya, Warung yang lama ini akhirnya kembali di buka, setelah lama di tinggal mudik.

  9. @mbok arie: makasi ya mbok hehehehe … wah sekarang juga balas comment e lagi 5 watt ne. semoga nyambung sama comment e si mbok ne …

    @bli yanuar: hehehehehe terima kasih bli. bek sajan maan pujian puk …

    @kak buzand: iya benar kak. tapi benar kok beda efeknya kalo ada yang meng-encourage kita kak hehehehe … semangat kak …

    @bli devari: benar sekali to bli. kayaknya mentalitas kita harus dirubah ya …

    @bli yan: hahahahaha mental sing tahan melihat tetangga maju ya bli. langsung dah dukun bertindak huahahaha …

  10. @kak hangga: benar sekali itu kak. kritik harus yang konstruktif …

    @kak suna: benar itu kak suna. harusnya emang kayak gitu seh. harusnya kita emang bisa menghargai orang yang sudah bekerja keras. template yang seperti ini yang harusnya kita terapkan dirumah (di indo) supaya orang – orang ter-encourage untuk maju. kadang kita terlalu melihat kalo terjadi hal yang buruk saja (dimarahin) tapi pas lagi bagus kita lupa untuk memberikan pujian. bad practice ini. hargai orang no matter what as long as dia udah berusaha keras. ini yang good practice menurut saya. menurut kak suna juga kan hehehe …

    @bli nengock: berlaku untuk semua orang … sudah “template” orang disini untuk menghargai kerja keras …

    @bli wira: hehehehe ho oh kayaknya bli. belum sampe dengar ada yang bilang jelek soale …

  11. @pak Jun: terima kasih pak Jun. posting pak Jun juga mantap – mantap hehehe … saya paling suka dengan posting yang tutorliar hahahaha … bagus buat newbie seperti saya pak Jun …

    @bli rama: kenken emangne dua bait terakhir to bli hahahaha … suud nak e ngeling bli. nyanan belianga men boneka hahahaha …

    @kak satrianto: sama kak. saya juga suka liga inggris. cita – cita saya ke anfield suatu saat nanti …

  12. Aku ngebahas gempa bumi: kita membangun rumah tinggi-tinggi banget. It’s great job! Kalo kita lihat kembali P. Bali, mana ada bangunan yang nglebihin pohon kelapa? Kecuali hotel-hotel terbaru yg bukannya naik tapi menuruni lereng bukit. Kalo ada gempa bumi khan tidak nelan korban banyak!

    Makanya kita semua kudu dengar omongan orang tua, sebaiknya bikin rumah tidak perlu tinggi-tinggi, pakai kayu saja dan atap ilalang. Jelas alami dan sejuk!

  13. makasi udah mampir bli. hehe

    yah, dalam kehidupan kita banyak belajar dari kesalahan. tapi sedikit yang ingat untuk melakukan itu,,

    dan menurut saya sih banyak orang pintar tapi sedikit yang mau mengerti..

  14. kita memang harus sering2 mengapresiasi orang lain, bukan maksudnya pamrih sih, tapi kalo kita gak gto ya orang lain juga gak bakal mengapresiasi kita… tul gak? sama juga ngen ngasih komentar di blog orang, ngarep balasan maksudnya… he3x..

  15. Betul sekali itu Win, tapi win biasanya kalo udah dapet segalanya/semua mimpi terwujud idup di negeri org like di Amrik akan males balik ke negeri sendiri yang sangat jauh kalau dibandingkan dalam segala hal yang berbau modern, kesejahteraan (ekonomi), dll.

    Kalo win bgmn? jangan2 males balik ke Bali nih? Kan sering orang2 pintar di Indonesia kuliah atau yang kerja diluar negeri (barat) dan dapet apresiasi tinggi atas prestasinya dibandingkan di negerinya sendiri dan sudah merasakan enaknya idup di negara maju akan ingin menetap disana and jadi warga negara, dan kembali ke Indonesia/Bali untuk jadi toris………

  16. @bli sur: hehehehe … makasi bli sur. gimana kabarne mitrais ni?

    @mbak juliach: hehehehe benar mbak. tapi mana ada yang mau denger mbak hehehehe …

    @mbok gung wie: hehehehe … orang makin pintar bukannya tambah bijaksana kok mbak. malah sukanya membodohin yang bodoh hehehehe … ingat, sharing knowledge is power …

    @bli balibuddy: hehehehe emang orang kita kayakne maunya enaknya aja ya bli hehehe …

    @bli ghozan: hehehehehe … nanti deh saya kunjungi semua orang dan kasi comment bli hehehehe … sekarang lagi rada ribet dikit ne …

    @bli desanur: tenang gen bli de. saya mulih kok. nu lebih cinta guwang saya huehehehehe …

  17. @kang domba garut: sayapun kurang mengetahui secara mendalam sistem yang disini ya kang. tapi rasanya mereka lebih bisa mengapresiasi kerja orang daripada back home hehehehe … kebanyakan apresiasi muncul kalo udah berhubungan ama kerjaan yang gede tapi kalo yang kecil – kecil maka “no carrots for you” dah. itu seh menurut pengamatan saya saja …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s