Cita – Cita Kamu Apa?

Miss X: Ntar kamu kalo gede mau jadi apa?
Si X: Mau jadi dokter gigi
Si Y: Mau jadi pilot
Winyo: Ga tau. Belum kepikiran hehehe …

Waktu kecil pasti pernah ditanya seperti itu. Sapa seh yang ga pernah ditanya kayak gitu pas kecilnya dulu. Saat teman – teman saya dengan mantap menjawab menjadi dokter, menjadi pilot ato menjadi insinyur, saya malah menjawab ga tau. Saya memang tidak pernah kepikiran bakalan menjadi apa pas saya gede. Pokoknya buat saya adalah live for today and try to think about tomorrow. Ga usah jauh – jauh berencana sampe sepuluh tahun ke depan mau ngapain. Cukup rencana – rencana jangka pendek saja.

Tapi yang membuat saya prihatin adalah tidak adanya anak muda yang mau bercita – cita jadi petani. Kenapa tidak pernah saya melihat anak yang dengan mantap mengacungkan tangannya dan mengatakan saya ingin jadi petani. Apa yang salah dengan profesi jadi petani? Bahkan orang tua yang jadi petani pun tidak mau anaknya jadi petani. Di desa saya, saat ini yang masih menjadi hanyalah generasi tuanya saja. Generasi muda yang seangkatan saya dan generasi dibawah saya, sudah tidak ada lagi yang mau jadi petani. Apakah karena jadi petani itu kurang keren ya?

Tapi memang sepertinya menjadi petani itu adalah pekerjaan yang tidak menjanjikan sama sekali. Petani adalah kumpulan orang – orang yang terjepit dari segala sisi. Sawahnya kejepit pembangunan tanpa pola, tanpa rencana, tanpa konsep tata ruang yang jelas. Harga komoditi hasil sawahnya terjepit pengepul – pengepul yang hanya mau ambil untung sendiri tanpa memikirkan kerja keras petani. Harga bahan baku yang semakin membubung ke langit semakin tidak terjangkau.

Disaat harga beras yang semakin tinggi, para petani bukannya menikmati tambahan hasil, mereka malah tambah melarat. Nasib … nasib … Sekarang saat harga beras yang tinggi di pasar internasional, ada wacana untuk mengekspor beras lokal demi memperoleh keuntungan. Tapi akankah itu bisa mengangkat kehidupan para petani? Well, sorry to say this, but there are no such thing mengangkat kehidupan petani. Yang ada hanyalah para pengepul dan spekulan yang bakalan tambah kaya. Petani mah tetap ajah melarat rat rat rat …

Ah, nasibmu petani – petani tercinta. Kau memberi makan tapi kau tidak bisa makan. Kau jadi tumpangan hidup orang lain, tapi kau sendiri tidak ada tumpangan. Satu – satunya kekayaanmu, sawahmu, dirampas secara sistematis, perlahan dan pasti. Entah sampai kapan para petani akan bertahan. Mungkin suatu saat profesi petani akan menjadi lembaran sejarah masa lalu saja, yang cuma bisa diceritakan tanpa disaksikan secara nyata.

Mungkin sudah saatnya para petani memboikot aja supaya mereka bisa punya sedikit power untuk menentukan hidup mereka?

 

 

-winardi, anak petani dari guwang-

33 thoughts on “Cita – Cita Kamu Apa?

  1. waduh,, sama, pak..!! kayaknya dari kecil dulu,, masa depanku udah ditakdirkan untuk tidak jelas adanya.. wkeke.. secara dulu pas kecil kayaknya ndak pernah tau kalo udah gede pengen jadi apa.. ya jadinya kayak gini,,, kuliah ndak lulus2.. huhu…

  2. Daripada boikot mendingan diwujudkan cita-cita yang dulu itu Win, program sawah sejuta hektar, cicil dulu sepetak2 lama2 kan jadi sejuta hektar. Tuh kan kata siapa kamu ga punya cita-cita, cuma lupa aja dulu pernah ngobrol mo bareng beli sawah sampe jadi sejuta hektar. Eh itu cita-cita apa ‘bermimpi’ ya namanya hihihihi

  3. petani…….

    bagaimana nasibmu????

    beda banget ama petani luar negeri……..

    petani aja bisa jalan2 ke luar negerinya……..

    yah, sudah nasib……….

  4. waktu TK pengen jadi Polwan …..

    waktu SD pengen jadi Dokter …..

    waktu SMP tetep pengen jadi Dokter …..

    waktu SMA pengen jadi Dokter OR Arsitek

    waktu kuliah .. bingung …..

    akhirnya … pengen jadi orang yang berguna bagi keluarga, nusa dan bangsa hahahahahaha😀

  5. Saya petani nih di noEsa bli,ngubuh sampi tapi sing taen makan be sampi,,,dijual,ngubuh siap nggak pernah potong ayamnya,gimana yah,,,,,,pakai beli beras,,mahal lagi mending saling tukar sama petani biar nggak jadi petani nggak bisa makan,,heheheeee

  6. nah sekarang pertanyaannya begini:
    apa yang diharapkan dengan menjadi petani?
    kalo memang menjadi petani ada sesuatu yang sangat menjanjikan, yakin banyak yang jadi petani… berarti ?
    silahkan salahkan yang salah😀

    *apa maksudne nah?*

  7. perkenalkan…..
    saya anak petani dari kaki gunung batukaru… (catat ya…KAKI…huruf K nya ada 2 pakai A dan ada I nya..,halah ga penting banget.wuekekek)
    cita2 saya ingin menjadikan petani di desa saya seperti di Ostrali itu.pokoknya yg di ostrali ga mau yg lain…
    dukung saya saya mewujudkan cita2 saya itu…

    caranya gampang kok…:
    ketik C spasi D kirim 9599.
    sampunang lali nggih….. 😆 :mrgreen:

  8. Jadi petani modern saja! Siapa yang mau sekarang jadi petani tanpa internet? Hayoo!!!
    Cari cara mupukin padi lewat internet. Mupukin padi pake robot.😀
    *peace*

  9. @bli yanuar: wakakakakaka … serem sekali cita – cita ne di bli. gimana carane jadi genderuwo ya? ada kuliah ya bli? berapa sks ne?

    @bli budarsa: pak tani nak selalu kejepit bli. sing ada celah kehidupan bagi petani.

    @kak guzand: most of petani penghasil beras kak. tapi tidak pernah dapat keuntungan apa – apa hahahaha … nasib memang …

    @bli paramarta: xixixixixi kan keren bli makan roti ala bule. kan orang – orang pada bangga kalo bisa bergaya ala bule hehehe …

    @kak anginbiru: ayo semangat kak. pasti tinggal dikit lagi menuju gerbang penderitaan yang lebih berat lagi. mencari kerja, membuat kerjaan ato kuliah lagi hahahaha … hidup memang perih jendrallll …

  10. @kak hangga: xixixixixi … jadi blogger ga boleh hiatus lo? harus terus nulis hahahaha …

    @bli devari: wah ne boss paling mantap ne. ngelah bengkel, ngelah pertanian, ngelah organisasi sosial. all hail bli devari …

    @mbok ayu: orang – orangnya ga bakalan rela melihat sawahnya dikoleksi. kalo tetap dipertahankan pasti ada gen upaya – upaya untuk merenggut sawah itu dari tangan petani. ini terjadi pada kasus LC di daerah Renon sana mbok. demi bangunan menjulang tinggi tempat para PeeNeS tercinta.

    @bli baliazura: nanti tidak ada yang bisa dimakan lo bli hahahaha … eh tetap bisa seh. makan roti ala bule. biar makin gaya hahahaha …

    @bli suryack: petani jumah sing maan apa. cuman kebagian janji gen terus. tapi segalanya dijepit dari segala penjuru hahaha …

  11. @mbok widi: tiang sedang dalam rangka berusaha membuat peternakan di desa saya mbok hehehehe …

    @mbok arie: wah untung mbok masih bisa pas kecil ngomong mau jadi apa. saya bingungne udah dari kecil mbok hahahaha … sampe sekarang tetap bingung. jadi ya ikutan mbok aja dah. berguna bagi keluarga.

    @bli noesa: hahahaha keluar juga dari pertapaan ne hehehe … tiang ngubuh babi dan ayam jani bli. pengen ngelah peternakan bli hehehe …

    @bli artana: memang serba salah bli. suatu saat mungkin kita cuman bisa cerita aja tentang petani di bali tanpa bisa melihat seperti apa petani itu (kondisi ekstrem yang sangat mungkin terjadi)

    @mbok maria: suster yang di rumah sakit kan boleh nikah mbok hahahaha …

  12. @guru wewe: yang diharapkan dengan menjadi petani adalah menjadi kaya tapi sayang ga mungkin banget. pengen mempertahankan warisan nenek moyang tapi sayang tidak bakalan bisa soalnya lebih menjanjikan kerja di mitrais hahahahaha … taun – taun ke depan ngimpor beras terus dah

    @bli ady gondronk: wakakakakaka gimana kondisi pertanian di ostrali bli. waduh kok smsnya kayak sms selebritis to ya … wakakakakakaka …

    @bli dek didi: xixixixixi … semoga internet di indo cepat bisa murah bli … biar petani bisa menjadi intelek dan dapat pengetahuan baru untuk memperluas wawasannya terutama tentang harga – harga barang di pasaran hehehehe🙂

  13. Pingback: imsuryawan.net: Web Log of I Made Suryawan » Today’s Dialogue: PARPOL ISLAM TERPURUK PADA PEMILU 2009?

  14. he..he….
    dulu waktu SD ingin jadi dokter (ada datang dulu dokter untuk cacar)
    waktu SMP ingin jadi presiden(karena liat mantap)
    waktu SMA berubah mo jadi ahli kimia (bisa buat BOM – ngetren2nya bom di indonesia)
    sekarang mahasiswa…ingin jadi apa yak ??

  15. walah,, paling nggak,, pengen lepas dari belenggu kuliah yang semakin ndak jelas juntrungannya ini dulu..!! huhu.. abis itu,, dipikirin besok dah.. huehe…

    yang penting jangan mpe dapet surat cinta peringatan dari kampus coz masa kuliah dah mo abis.. waaa..!!

  16. tenang aja, bli. biasanya kan kalo anak kecil cita2nya ya yang keliatan keren dan necis. nanti kalo udah gede, kalo udah sadar jadi petani juga bisa kaya, pasti tergerak juga. buktinya jurusan pertanian juga masih rame, kok…hehehehe

  17. @bli sur: udah ga ada bli. petaninya jadi penambang dollar semua. kalo ga, kerja di mitrais dah mereka hehehehe …

    @bli arya: jadi mahasiswa aja bli hehehehe … setelah lulus jadi pakar telematika kayak om oy uyo aja hehehehe … telematika ato pornomatika ya hahahaha …

    @kak okta: kalo udah jadi mahasiswa biasanya pengen cepat lulus aja hehe … terus siap – siap menderita pas nyari kerja dah hehehe … semangat semangat

    @kak anginbiru: kuliahnya dimana ni sekarang? wah benar sekali. yang penting semuanya diberesin dulu. setelah lulus baru dipikirkan mau jadi apa lagi nantinya. jadi petani aja hehehehe … pasti ga mau kan hehehehe …

    @kak joesatch: itu benar bli. harus ada petani yang kaya raya dulu baru bisa mau jadi petani anak – anak muda kita hehehe … berasa udah tua ni saya. wah jurusan pertanian di rumah saya malah pada kerja di bank bli hehehehe …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s