Pepatah Yang Salah

De ngaden awak bisa
Depang anake ngadanin

Ah, pepatah ini selalu saya ingat sampai sekarang. Pepatah yang selalu dinyanyikan kepada saya waktu saya masih kecil saat menjelang tidur oleh me-tut (bibi) saya di rumah bersama satua – satua (dongeng) tradisional Bali seperti cerita men kuwuk dan i cangak -masihkah anda mendongeng kepada anak anda-. Kembali ke masalah pepatah tadi, beberapa hari yang lalu saya iseng – iseng membaca lowongan – lowongan pekerjaan disini dan saya tertarik dengan salah satu pertanyaan yang ada di lowongan itu.

Why are you the right person for this task?

Kalo ditanya seperti ini pasti dah saya kebingungan banget. Saya adalah salah satu penganut pepatah diatas. Saya lebih suka membiarkan orang lain menilai kerja saya. Jadi pas sampe di pertanyaan ini saya bingung, apa yang harus saya jawab? Haruskah saya membeberkan semua pengalaman kerja saya? Tidakkah itu akan membuat saya seperti orang yang sombong dan arogan? Lagian juga bagaimana saya harus menilai diri saya sendiri? Bukankah nantinya akan menjadi bias dan sangat membela diri sendiri? Untungnya ini cuman liat lowongan kerja saja, bukan beneran.

Lalu sayapun diceritakan oleh teman saya disini kalo orang sini tu ga kayak gitu sifatnya.

Kalo kamu memang bisa ya langsung aja ngomong bisa. Tapi jangan sok – sok tau, kamu ga tau caranya tapi tetap nekat. Daripada malu sendiri nantinya lebih baik ngaku saja kalo memang ga bisa. Kamu harus belajar menghargai dirimu sendiri. Kalo kamu sendiri saja ga bisa menghargai dirimu sendiri, bagaimana kamu berharap orang lain bisa menghargaimu juga?

Walah benar – benar kata yang bijak. Bisakah kita melakukan ini? Bisakah saya mengubah cara pandang saya? Sepertinya saya terlalu takut dengan pandangan orang, takut orang bilang saya sombong, takut orang bilang saya arogan. Teman saya lanjut menjelaskan kepada saya.

Kalo pendapat orang lain itu malah lebih bias. Kalo orang lain suka sama kamu, kamu akan cenderung dipuji dan dipuja. Tapi kalo orang itu tidak suka dengan kamu, bisa saja dia menikammu dari belakang.

Ah, mungkin benar juga kata teman saya ini. Mungkin memang harus seperti itu. Mungkin memang harus diubah kebiasaan saya ini.

Oya, bagaimana dengan posting saya sebelumnya? Adakah diantara temans sekalian yang daftar ikutan Google Summer of Code 2008? Saya tau ada dua orang teman yang sedang berburu mentor saat ini dan satu lagi masih bingung ikutan ato tidak. Ayo semangat kawan – kawanku. Jangan sampai kalah dengan India ya. Rasanya setiap acara program – program gini, India selalu banyak yang ikutan. Ayo buktikan Indonesia juga ga kalah dengan mereka🙂

Demi Tuhan, Bangsa dan Almamater …

23 thoughts on “Pepatah Yang Salah

  1. Iya nih dulu waktu jaman masih nyari kerja ada tuh yg intv nya nanya kaya gitu, padahal prinsip “de ngaden awak bisa” uda melekat kuat.

  2. @mbok widi: setuju mbok. gimana ya caranya ngurusin ini? susah banget dah. kenapa kamu orang yang tepat? kamu minta gaji berapa? ini biasanya yang susah dijawab karena kita ga bisa nilai diri sendiri😦

  3. mungkin tergantung konteks kali ya. klo untuk dalam dunia cultural misalnya: pengleakan, mungkin ada benarnya, akan membuat kita hati2 terhadap leak yg lebih wayah. tp klo dalam dunia serba persaingan global begini dan pasar bebas, rasanya pepatah itu justru jadi bumerang karena bisa menghambat kemajuan.

  4. “Kalo amuse memang bisa ya langsung aja ngomong bisa…”

    nah tuh kan..brarti bisa ikutan kompetisi di mbah google itu!

    “Saya tau ada dua orang teman yang sedang berburu mentor saat ini dan satu lagi masih bingung ikutan ato tidak.”

    salah satunya pasti ente brow…he3x…

  5. “Kalo kamu memang bisa ya langsung aja ngomong bisa…”

    nah tuh kan..brarti bisa ikutan kompetisi di mbah google itu!

    “Saya tau ada dua orang teman yang sedang berburu mentor saat ini dan satu lagi masih bingung ikutan ato tidak.”

    salah satunya pasti ente brow…he3x…

  6. Soal google summer of code (GSoC) dari dulu pengen banget Win, tapi apa daya kok jadwal bentrok terus, sekarang ujian bulan Mei juga bakal peak2nya trimester ke-3.
    Duh pengen bikin proposal, tapi materi ujian belum kepegang. Dan minggu depan udah harus pindah negara.
    Dulu kamu memang bisa ngerjain dobel sambil kerja?

  7. @bli arya: masak bli? udah pada berubah jani ya? wah wah … kayakne memang banyak gaya nak cenik e jumah sekarang ya🙂

    @kak hangga: pepatah itu yang dipake bikin tembok (ga nyambung hahahaha)

    @bli devari: i can’t agree more than that bli. sepertinya pepatah ini memang diciptakan untuk jaman pengeleakan ya bli hehehe … kalo sekarang udah ga applicable bli hehehe …

    @mbok ayu: dilarang ikut – ikutan hehehehe …

    @bli novan: hehehehehe … saya ga ikutan bli. sibuk selama summer puk hehehehe🙂 bli ga mau ikutan gen? kerjasama sama mahasiswa di jumah bli🙂

    @bli sur: saya sing kuliah kok hehehehe …

  8. @kak pink: ikutan tau depan aja kalo gitu kak pink. taun depan saya bahas lagi deh hehehehe … dulu ikutan barengan ama tugas akhir terus kerja di swamedia dan summer of code hehehehe … lumayan sibuk jadinya. hampir miss bulan oktobernya🙂

  9. @kak hangga: hahahaha … maksa banget. ga kepikiran oot yang mirip ama pepatah. apa ya yang bagus hahahaha …

    @kak okta: itu artinya jangan menganggap dirimu bisa, biarin aja orang lain yang menilai hehehehe😛

  10. Kalo menurut the law of attraction sih, walauapun belum bisa, tapi pingin bisa harus merasa bisa terlebih dahulu. Udah nonton he pursuit pf happyness? perlu tuh. Kesimpulan di film itu ‘jangan pernah orang lain mengetahui ketidakmampuan kita’. Kira2 komennya nyambung nggak yah…

  11. Kalo menurut the law of attraction sih, walauapun belum bisa, tapi pingin bisa harus merasa bisa terlebih dahulu. Udah nonton he pursuit pf happyness? perlu tuh. Kesimpulan di film itu ‘jangan pernah orang lain mengetahui ketidakmampuan kita’. Kira2 komennya nyambung nggak yah…

  12. “just be yourself”. kalo memang anda bisa katakan bisa, kalo tidak jangan mengada-ada. itu sih prinsip saya bli. btw, salam kenal yah, boleh kita tukeran link bli? linknya sudah saya add di sini. hidup BBC!

  13. itu memang sering bgt jd masalah. kalau ada orang yg merasa bisa itu biasanya dianggap sombong. ajum. kalau trnyata merasa bisa dan ternyata tidak bisa, jadilah belog ajum.😀

    menurutku sih proporsional saja. kalo mmg bener2 bisa ya bilang bisa. kalo ga bisa jangan sok bisa.

    makanya aku paling seneng kalo kasih komentar. soale bisanya mmg br sebatas komentator.😀

  14. @bli ebo: anggap gen nyambung bli. belum sempat nonton sampe pragat seh bli. tapi nanti deh saya nonton lagi🙂

    @bli ady: xixixixixixi sesuaikan kalo ngeleak harus de ngaden awak bisa ya bli hehehehe …

    @bli gozhan: jadi inget lagunya audioslave ni. btw, udah saya link juga🙂

    @bli anton: hidup komentator bli. yang penting kan blognya bli udah terkenal. udah jadi seleb jani ne hehehehe …

  15. de ngaden awak bisa dilanjutin dong win…
    entar malah maksudnya nggak dapet.🙂

    nehh.. tak kasih.

    De ngaden awak bisa
    depang anake ngadanin
    geginane buka nyampat
    anak sai tumbuh luu
    ilang luu buke katah
    yadin ririh liu nu pelajahin

    Yang artinya kurang lebih begini (baris per baris)

    Jangan mengira diri sudah pintar (karena pintar itu sangat relatif sifatnya)
    biarkanlah orang lain yang menilai (orang lainlah yang bisa menilai baik
    buruknya diri kita)
    ibarat kita menyapu
    setiap hari pasti ada sampah
    sampah hilang berganti dengan debu yang bertebaran
    biarpun sudah pintar masih banyak yang harus dipelajari.

    Mungkin bisa dijadikan cermin untuk kehidupan kita sehari hari.
    http://yanuar.kutakutik.or.id/all-life/de-ngaden-awak-bisa/

  16. @bli yanuar: hehehehehe makasi bli. tapi disini ga applicable nok bli. kalo kita selalu membiarkan orang lain yang menilai kita, maka kita bakalan susah majunya. kita juga harus bisa menunjukkan diri tapi bukan dengan menyombongkan diri juga seh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s