In the Name of Popularity v2

Setelah Dhani Ahmad yang rela melakukan segalanya demi popularitas, hence the title of the post, sekarang giliran mantan Kapolda Bali, Mangku Pastika, yang melakukan segalanya demi popularitas. Kali ini Mangku Pastika menunjukkan ketidak-konsistenannya dengan merangkul para bebotoh tajen dan mengatakan tajen adalah tradisi yang wajib dipertahankan.

Mangku Pastika ini adalah kapolda Bali yang paling anti dengan tajen (at least he was!!!). Dulu para bebotoh dikejar – kejar anak buahnya sampe loncat – loncat tembok demi memberantas tajen. Dulu, kalo tidak salah, sempat terjadi keributan di daerah Renon gara – gara polisi maksa membubarkan tajen. Saya lupa waktu itu Kapolda Bali masih Mangku Pastika ato ga. Bahkan warga waktu itu sampe membunyikan kulkul bulus yang berarti magnitude dari masalahnya sudah cukup besar. Tapi mengapa sekarang berubah?

Itulah kehebatan sebuah kursi di Indonesia. Banyak orang rela melakukan apa saja demi sebuah kedudukan. Mangku Pastika bahkan sampai berkata bahwa dia menjadi tegas hanya semata – mata karena jabatannya sebagai Kapolda Bali. Saya tau ini hanyalah sebuah manuver politik belaka dari Mangku Pastika. Mungkin dia hanya berusaha untuk meraih banyak simpati dan mungkin meraih simpati bebotoh ada dalam salah satu agendanya. Tapi haruskah kita menjilat ludah sendiri demi meraih simpati itu?

Saya sebenarnya tidak anti – tajen karena disukai ato tidak, tajen merupakan tradisi dan diperlukan untuk melengkapi upacara yadnya kita (tabuh rah). Tapi saya sangat – sangat tidak suka manuver – manuver plin – plan seperti ini. Kalau memang tujuan Mangku Pastika murni mau mempertahankan tradisi dengan mengesampingkan sisi yang melanggar hukum, Mangku Pastika tidak perlu memberi lip service kepada para bebotoh dengan mengatakan dia hanya tegas karena kapasitasnya sebagai Kapolda Bali dan (seolah – olah) menunjukkan bahwa dia akan memberi kelonggaran kalo dia jadi gubernur.

Ah, memang benar kata bapak dan ibu saya dirumah. Dunia politik Indonesia isinya bunglon semua. Semuanya rela merubah warna kulitnya demi meraih tujuannya. Tapi saya yakin para pemilih di Bali sudah semakin cerdas. Saya yakin mereka sudah tau bahwa popularitas itu dibangun dengan kerja keras dengan hasil nyata yang bisa dilihat. Popularitas tidak dibangun dengan melakukan manuver – manuver populis untuk menciptakan hype seperti ini. Untuk Mangku Pastika, great job for the Bali bombing case but tjap merah buat kamu for being inconsistent dan bunglon politik.

tulisan lebih bagus dari Pak Winata

26 thoughts on “In the Name of Popularity v2

  1. asal sudah masuk dunia politik, semua ga bisa dipegang kata2nya ruuu. ga perduli itu mangku pastika, mangku dalem, mangku desa ato mangku2 lainnya.

  2. @bli devari: benar bli. semuanya obral omongan politikus kita. makanya saya pengen kasi “tjap merah” untuk semua politikus kita. kerjaanya kok berbohong terus …

  3. sing je mangku pastika gen keto bli,coba tingalin calon dan bakal calon gubernur ne jani.sing ade ane mule ngelah keneh ngaenang Baline lebih bagus.konyang dot ngaenang dewekne sugih pedidi.lain dibibir lain dihati…keto kone anake ngorahang.. Sing ade ane sedeng gugu jani…

  4. sama ma adi kribo,kagak ada yang bener
    semuana tengal ato megel
    tiang heran ,waktu ney
    jangan kan tajen tabuh rah pun di larang eh
    sekarang malah tajen perlu dilestarikan
    bener-bener
    cuma gara-gara satu kursi ja bisa seperti ini
    pa lagi banyak kursi
    ckckckckck
    what a pity of bali

  5. Pak Mangku ini baru satu orang Bli. Coba aja liat sidang-sidang DPR di Jakarta! Kalo di Jakarta tuh brapa orang? Duh, jeg mekita nyakcak bungutne makejang to!!!😀

    ** Ngae Loloh, pang sing panes basange…

    Btw, men Pak Mangku terpilih melahang sing baang ne mulih Bli! Huehehe… Awas masuk daftar cekal di Bandara! Huehehehe…

    ** Kabur…

  6. Yup, Dunia politik itu lebih lucu dari wayang cengblonk, terutama dalang2 yang bermain dibalik lakonnya, jadi gitu deh ga ada yang namanya satya wacana dalam dunia politik, akhirnya gini deh…jadinya, syukurnya masyarakat juga uda pintar sekarang ga perlu deh dibodoh2in dengan pernyataan semacam ini

  7. jeg setuju jak bli-bline beduur ne.

    makanya sekarang bagaimana kita bisa memilih orang-orang yang benar2 palayan masyarakat bukan pelayan dirinya sendiri atau pelayan partai. masalahnya, kalo sudah masuknya lewat partai, ya pasti mendahulukan kepentingan partai dan kroni-2-nya.

    semoga Bali ke depan.. siapa pun pemimpinnya.. menjadi Bali yang lebih baik.. astungkara

    ** tapi, sampai kapan kita akan menunggu?

    ** buat yang kena cekal, bisa lewat cukong. hehehehe

  8. Emang aneh2 politik sekarang,,kalau mau nyari dukungan nggak masuk akal belakangan ini,,,,dulu pak mangku ngejar2 tajennya sekarang dinina bobokan agar didukung,,,
    kenapa calon2 sekarang tidak ada yg mengangkat materi dari masalah sosial;pendidikan,kesehatan,lapangan pekerjaan,makanya bagi para pemilih muda sekarang mari ubah cara pandang kitaa,,hahahaaaa,kalau begini terus kapan bisa ke Bulan,,,,,

  9. @bli ady: benar bli. semua sing ada ane bisa dipercaya. saya masih bingung ne. sapa men yang bisa dipilih untuk memimpin Bali. rasanya semua orang langsung berubah kalo udah masalah pis dan kedudukan bli😦

    @bli arya: gimana donk sekarang ya bli? kacau gini guminya. kursi kok bisa merubah orang ya bli? benar – benar hebat kursi itu🙂

    @bli sur: sama saja ya bli. dimana – mana tidak ada yang betul pejabat e puk hukz … kalo dicekal, buung saya mulih hahahaha … dadi tentara ne amerika gen mlali ke irak hahahaha …

    @mbok widi: benar mbok. saya memang kadang – kadang tertawa sendiri menonton dagelan politik di indo. tapi sedih juga seh. kalo gene terus kapan majunya dunk.

    @bli acen: semoga ke depan ada perubahan menuju ke yang lebih baik bli. sebenarne banyak bibit SDM yang bagus tapi yang bagus tidak bisa hidup karena disikat terus sama yang jelek hukz …

  10. @bli trancepass: benar bli. mereka menyebutnya kompromi dan lobby, saya menyebutnya bullshit.

    @mbok pink: benar mbok. kenkenang men jani ne mbok? sing kal maju ne gumi ne mbok

    @bli sur: nak dadi kok nyepam dini hehehehehe

    @bli yanstone: soalne mereka cuman berpikir jangka pendek bli. gimana caranya biar dapat dukungan sebanyaknya. setelah itu, peduli amat ama mereka, wong saya udah jadi gubernur kok hahahahaha …

  11. Ya…dari sana bisa kita liat orientasinya cuma sesa(a)t hanya utk kekuasaan, berapa sih populasi bebotoh di bali ini dibandingkan dg populasi pekerja/pelajar/petani/rakyat miskin, kenapa mesti yg dipentingkan dan ditakutkan populasi para bebotoh tsb???………diera otonomi ini mari kita dukung cagub yg benar2 punya visi/misi/dan inovasi yg jelas dan sdh teruji utk mengelola keuangan daerah utk tujuan memajukan dan meringankan biaya pendidikan/kesehatan/teknologi serta meningkatkan taraf hidup rakyat bali, bukan pemimpin yg terbiasa dg garis komando dan manut2 dg perintah pusat…..

  12. @bli budarsa: xixixixixixi … kecapnya isinya sudah busuk semua bli tapi tetap aja dijual hehehehe …

    @bli rahtut: kayaknya kebanyakan bebotoh ini juga punya anak buah bli dan anak buahnya tidak sedikit. kalo ditotal kan banyak juga jadinya tu bli. dan kayaknya kebanyakan bebotoh itu orang kaya didaerahnya dan lumayan berkuasa. ini kejadian di desa saya kok hehehehehe …

  13. Pingback: Bali is My Life » Tajen Sebagai Komoditas Politik

  14. Sing,,dijumah mule keto,,padahal liyu ane duweg2 tamatan harvard,oxford,,tapi sing bise kar ngebangun bangsane,,,,,heheeee demen sajan iya ngisinin kantongne pedidi,,,jumah kempanyene sing ade janji ape,,cuma ngomong mae dukung rage mani ajake ngae tabungan,,hhahaaaaaaaakikiiiiiiixixixxiiiiiiiiii

  15. @bli noesa: wah iya benar to bli. jumah terlalu banyak ane ngurus kantong pedidi. ngajak kampanye terus ngemaang nasi abungkus hehehehehe … rame be kampanye ne hehehehe ….

  16. Eh bli winyo,,,belog ajum adenane suporterne,,mare baange nasi abungkus bani mati ngebela,,,calonne,,singtawange uluk2ke,,,,,yen benegak di kursi ape singinget nepukin piss liyune,,heheheeeeeeeeeee,,,kanti uyut2 sareng mebalapan meli mobil mewah,,,,,hhahaaaaaaaaaaaa

  17. @bli noesa: setuju sekali bli. itu mula potret dunia politik iraga jumah. kampanye maan baju dan nasi bungkus. suud pemilu sing ada apa, pejabat pada membuat kebijakan – kebijakan untuk memperkaya diri sendiri. “mari kita membuat perda tentang uang pensiun bermilyar – milyar, bagaimana sodara – sodara, setuju?”. bes gini ajakane, siapa men sing setuju. jeg langsung dah bernyanyi mereka “setuuuujuuuu”. sing tawanga rakyat ane baanga nasi bungkus to sing ngamah – ngamah hahahaha …

  18. Pingback: In the Name of Popularity v3 « -My Thoughts-

  19. Beneh bli winyo,care dugasne di perda klungkung,,,pade mebalapan meli mobil mewah,,!sampai Rp300jtan,,,ade ngengkeban piss M,,,M an,,padahal dijumah rage noEsa jalan konden measpal,listrik sing ade toh kudiang,,,sing care dini song bikul ade jalan Gede,listrik,padahal rage sugih,,toh,indonesia sugih onyang;pulau,pantai be,jleme belog/duweg,tapi ane duwegne sing nyak ngebangun ane belogne,,,cuma iya ngae kesugianne,,,onyang pegawene koropsi milyaran,,,padahal pegawene taat sembahyang,,ngorte alus,ramah,santun tapi masalah piisss onyang ngesap,buta,ape sih artena rage yen taat sembahyang,,,,perbuatan nu koropsi.liyunan pegawe gede2
    tirta yatra keme-mae kayakne pengidihne tuuuu betare,,,,lindungin je tiap apang liyu maan koropsine,,hahahaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa,

  20. @bli noesa: setuju sekali bli. buat apa sih tiap hari sembahyang, sering tirta yatra tapi kalo dia masih korupsi gen terus. tanah – tanah yang jelas – jelas masih kategori jalur hijau, malah dikenai LC oleh pemerintah. ah anak jumah memang budak dari uang. dan anak jumah soalne memandang to dari frekuensi iraga ke pura ato sanggah. makin sering ke pura maka semakin baik dah dianggap orangnya. padahal ditengahnya belum tentu orang itu baik. stigma masyarakat gen kayak ne to, sering sembahyang adalah orang taat, orang taat adalah orang baik. stigma yang salah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s